Bagaimana Cara Terapi Pijat Untuk Anak Autis

  

Terapi pijat adalah sesi yang sangat dicintai banyak orang. Selebriti, pejabat publik, pekerja, pelajar, dan orang-orang dari semua lapisan masyarakat menyerah pada keinginan mereka untuk mengalami efek menenangkan yang dipromosikan pijat. Bayangkan satu hari kerja keras, stres, dan tekanan. Bukankah menyenangkan menjadi sasaran sentuhan terapeutik manusia? Namun, telah ditemukan bahwa pijat tidak hanya menguntungkan individu normal. Studi menunjukkan betapa bermanfaat dan terapeutiknya bagi anak-anak autis. Ini mungkin baru bagi Anda, tetapi ini adalah fakta. Bagaimanapun, anak-anak ini juga pantas mendapatkan yang terbaik yang mungkin ditawarkan kehidupan.

  

Autisme Dijelaskan

Autisme adalah sejenis gangguan otak yang biasanya dilacak ketika anak berusia 2 tahun. Gejala-gejalanya menjadi dikenali pada usia yang begitu muda pada dasarnya karena ia gagal dalam mengembangkan bahasa bersama dengan keterampilan interaksi sosial yang bersangkutan. Anak-anak harus bisa mulai mengucapkan beberapa patah kata dan bersosialisasi. Jika tidak, maka ada alasan bagi orang tua untuk mulai panik. Di antara indikator umum autisme adalah penarikan diri dari orang-orang di sekitarnya dan beberapa perilaku abnormal lainnya. Ada beberapa orang yang percaya bahwa ini adalah keadaan yang dapat disembuhkan sementara beberapa sangat menolak untuk menerima kemungkinan ini. Apa pun masalahnya, orang tua yang khawatir biasanya melakukan perjalanan jauh dan luas untuk menemukan alternatif dan perawatan yang tepat untuk mengatasi kondisi tersebut.

 

Dampak Autisme pada Hubungan Orang Tua-Anak

 

Tidak ada yang lebih menyakitkan bagi orang tua daripada melihat anak-anak mereka ditumpuk dengan gangguan yang sangat menantang. Mereka biasanya akhirnya berpikir bahwa anak-anak mereka tidak bersalah dan bahwa mereka tidak pantas mendapatkannya. Siapa yang pantas mendapatkan penyakit seperti itu? Benar-benar memilukan. Seorang anak yang dikatakan autis gagal memahami perbedaan antara apa yang dapat diterima dan apa yang tidak. Dia tidak dapat mengekspresikan pikiran dan perasaannya melalui kata-kata, gerak tubuh, atau bahkan ekspresi wajah. Dia memiliki dunianya sendiri di mana tidak ada yang bisa menembus. Dengan demikian, tidak ada hubungan orang tua-anak yang terikat.

 

Sekali lagi, penelitian mengungkapkan bahwa seorang anak autis dapat melekat pada orang tuanya namun ia gagal bereaksi dan merespons dengan benar. Banyak dari anak-anak malang ini bahkan dihadapkan dengan masalah taktil dan sensorik sehingga mereka tidak siap menanggapi suara, pemandangan, sentuhan, dan bau. Mereka sering tampak tidak menyadari apa yang sedang terjadi.

  

Peran Pijat dalam Kasus Autisme

 

Sejumlah besar anak-anak autis menjadi sasaran metode terapi pijat. Bahkan, banyak terapis dan orang tua menemukan hasil yang baik sejauh ini. Anak-anak ini bereaksi positif terhadap pijatan dan mereka dapat membangun hubungan mereka dengan orang tua mereka karena mereka suka disentuh oleh mereka. Namun, ada pengecualian. Tidak semua anak autis merespon dengan cara yang sama.

 

Dianjurkan agar orang tua mempelajari teknik dasar dan banyak metode lain yang dapat mereka gunakan sebelum memulai dengan sesi pijat. Suasana hati anak harus diatur dengan membiarkan kata “pijat” meresap ke dalam kesadarannya. Telah ditemukan bahwa anak-anak yang diberi terapi menunjukkan perilaku yang kurang dapat diterima dan berubah menjadi perhatian sosial. Mereka cenderung tidak menarik diri dari lingkungan mereka juga.

 

Autisme mungkin sangat membuat frustrasi tetapi memberikan terapi pijat kesempatan juga. Itu bisa melakukan “keajaiban” pada anak.

  

Leave a Reply